Lima Hal yang Perlu Anda Ketahui Tentang Pelabuhan TUAS

  • Share
Bambang Sabekti

Penulis : Bambang Sabekti (Pemerhati Kemaritiman)

PELABUHAN mega Tuas adalah tonggak utama dalam pengembangan terminal kontainer generasi berikutnya di Singapura dengan proyek jangka panjang, yang mencakup empat fase, yang ditargetkan selesai pada 2040-an.

Dengan pembangunan Fase pertama yang dimulai pada April tahun lalu, pelabuhan mega dijadwalkan akan dibuka secara progresif mulai 2021. Inilah yang perlu anda ketahui tentang Terminal Tuas, Singapura.

1. Konsolidasi terminal

Singapura saat ini memiliki lima terminal peti kemas – Tanjong Pagar, Keppel, Brani, Pasir Panjang Terminal 1 dan Pasir Panjang Terminal 2. Karena seringnya kebutuhan untuk truk kontainer antar terminal untuk transhipment,  maka akan timbul  tambahan  waktu dan biaya  sebagai akibat dari kemacetan jalan.

Dengan selesainya Terminal Tuas, semua terminal kota di Tanjong Pagar, Pasir Panjang, Keppel dan Brani, pada akhirnya akan digabungkan di Tuas. Konsolidasi kegiatan pelabuhan peti kemas ini tidak hanya akan menghasilkan peningkatan efisiensi dalam operasi pelabuhan karena penghapusan pengangkutan antar terminal, tetapi juga datang pada waktu yang tepat dengan berakhirnya sewa pelabuhan di Tanjong Pagar, Keppel dan Brani pada tahun 2027.

Terminal Tuas diharapkan menjadi terminal peti kemas terbesar di dunia, dengan fasilitas yang akan mampu melayani mega-kapal. Selain itu, mega-terminal juga akan memiliki kapasitas total hingga 65 juta unit setara dua puluh kaki (TEUs), lebih dari kapasitas gabungan semua tereminal yang ada saat ini yaitu  50 juta TEUs.

2. Caissons

Fitur utama lain dari port baru adalah caissons. Ruang kedap air yang besar ini menjaga air keluar dengan tekanan udara, memungkinkan pekerjaan konstruksi dilakukan dengan mudah. Struktur penahan beton ini dirancang sebagai dasar dari Terminal Tuas Fase 1 dan merupakan salah satu yang terbesar di dunia. Setiap caisson memiliki berat hingga 15.000 ton dan tinggi hingga 28 meter (setara dengan tinggi blok HDB 10 lantai).

Menggunakan caissons untuk membangun struktur dermaga lebih cepat daripada metode tradisional seperti menumpuk karena dasar laut dangkal. Sebanyak 222 caissons akan membentuk struktur dermaga permanen dari mega-terminal yang sedang berlangsung, dengan 30 caisson sudah dibangun sebagai bagian dari pengembangan Fase 1.

3. Teknologi Canggih

Dengan kemajuan teknologi yang mengubah sebagian besar industri, industri maritim juga bergeser ke masa depan digital. Rencana untuk menggabungkan lebih banyak otomatisasi, sistem kontrol, dan teknologi berkelanjutan ke dalam terminal baru menunjukkan bagaimana pemain maritim memanfaatkan teknologi baru untuk menjadi lebih efisien dan efektif.

Beberapa inovasi utama akan mencakup kendaraan tak berawak seperti yard  crane  otomatis, drone, analisis data dan truk tanpa pengemudi untuk transportasi pelabuhan, yang akan digunakan di terminal mega yang akan datang.

Selain itu, perairan pelabuhan juga akan dikelola menggunakan sistem operasi pelabuhan generasi berikutnya.

Presisi dan kecepatan yang datang dengan teknologi otomatis tidak hanya akan membantu dalam meningkatkan produktivitas  tenaga kerja , tetapi juga berkontribusi untuk meningkatkan keselamatan dan keamanan perairan pelabuhan Singapura.

4. Ruang Gaya Hidup

Berangkat dari konsep terminal peti kemas biasa, rencana pengembangan Terminal Tuas menjadi hub maritim dengan fasilitas penyimpanan dan fasilitas komersial juga dalam pipeline.

Untuk menciptakan efisiensi yang lebih besar dalam operasi pelabuhan secara keseluruhan, Otoritas Maritim dan Pelabuhan Singapura (MPA) sedang mempertimbangkan untuk mengembangkan fasilitas seperti gudang dan pusat distribusi di pelabuhan mega; Saat ini ini terfragmentasi di antara berbagai terminal di Singapura.

Menggabungkan aktivitas pelabuhan dan ruang gaya hidup melalui pemanfaatan ruang di atas tanah dan bawah tanah di terminal baru membantu menambah kehidupan dan semangat ke terminal.

Dengan membuat masyarakat tertarik untuk mengunjungi pelabuhan, itu juga menawarkan kesempatan bagi mereka untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang sektor maritim yang berkembang juga.

5. Penciptaan Lapangan Kerja

Sektor maritim berkontribusi sekitar 7 persen terhadap pertumbuhan PDB Singapura secara keseluruhan, dan saat ini mempekerjakan lebih dari 170.000 pekerja.

Dengan megaproyek yang sedang berlangsung ini, lebih banyak pertumbuhan diharapkan di sektor maritim Singapura. Sementara pengembangan pelabuhan yang lebih cerdas menciptakan kekhawatiran teknologi mengambil pekerjaan manual, itu juga menciptakan permintaan untuk lebih banyak operator pelabuhan dan insinyur kelautan yang tech-savvy dan siap untuk masa depan dan menawarkan kesempatan bagi pekerja maritim saat ini untuk meningkatkan keterampilan mereka dan mengembangkan karir mereka.

Dengan lebih banyak pekerjaan yang diperkirakan akan diciptakan di industri maritim pada tahun 2025,ini mungkin adalah waktu terbaik untuk bergabung dengan industri yang vital, serbaguna, dan tangguh ini. (Sumber: Maritime Singapore Connect)

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.