Pebisnis Mulai Ramai Respon Soal Tarif CHC Pelabuhan Priok, Ada Apa ?

  • Share
Truk Kontainer Melintasi jalur distribusi di Pelabuhan Tanjung Priok, belum lama ini.(photo:Logistiknews.id)

LOGISTIKNEWS.ID – Tarif container handling charge (CHC) muatan ekspor impor di Pelabuhan Tanjung Priok, disebut-sebut bakal ada penyesuaian.

Saat ini, CHC di Pelabuhan Tanjung Priok untuk ukuran peti kemas 20 feet full container load/ FCL yang diberlakukan oleh pihak terminal/pelabuhan sebesar US$ 83/boks sedangkan untuk ukuran 40 feet dikenakan US$ 124,50/boks.

Namun dalam praktiknya, pemilik barang ekspor impor di pelabuhan tersibuk di Indonesia itu mesti membayarkan Terminal Handling Charges (THC) kepada pelayaran asing dalam kegiatan pengangkutan ekspor impor full container load (FCL) dengan tarif untuk peti kemas 20 feet US$ 95/bok dan US$ 145/bok untuk 40 feet.

Sebagaimana yang berlaku saat ini, THC peti kemas 20 kaki dengan kondisi full container load (FCL) di Pelabuhan Tanjung Priok sebesar US$95 per boks dengan rincian CHC US$83 dan surcharge US$12.

Selain itu, THC peti kemas 40 kaki mencapai US$145 per boks yang terdiri dari CHC US$124 ditambah surcharge US$21.

Saat dikonfirmasi mengenai hal itu, Kepala Kantor Otoritas Pelabuhan Tanjung Priok, Capt Wisnu Handoko mengatakan, penyesuaian CHC di Pelabuhan Tanjung Priok belum akan dilakukan dalam waktu dekat ini lantaran pembahasan juga belum dilakukan secara komprehensif.

“Belum dalam waktu dekat ini, pembahasan juga belum. Baru dari pihak terminal peti kemas di Priok yang  menyampaikan pemberitahuan dan usulan penyesuaian tarif CHC akibat berbagai dampak seperti biaya UMR,  bahan bakar dan lainnya kepada OP Priok,” ujar Capt Wisnu kepada Logistiknews.id, pada Rabu (13/7/2022).

Dihubungi terpisah, Ketua Umum DPP Indonesia National Shippowners Association (INSA) Carmelita Hartoto mengatakan asosiasinya sedang melakukan pengkajian mendalam terkait usulan penyesuaian CHC internasional itu demi menjaga biaya logistik dalam tatanan yang efisien dan wajar.

Ketua Umum DPP INSA Carmelita Hartoto

“Belum selesai dikaji dan dibahas,” ujar Carmelita melalui pesan singkatnya kepada Logistiknews.id, pada Rabu (13/7/2022).

Sementara itu, Wakil Ketua Umum Bidang Logistik, Transportasi dan Kepelabuhanan Kadin DKI Jakarta, Widijanto menjelaskan bahwa selama ini pemilik barang impor maupun ekspor membayarkan dengan istilah THC ke perusahaan pelayaran asing pengangkut ekspor impor atau melalui agen representatifnya di Indonesia.

“Pemilik barang ekspor impor bayarnya THC ke pelayaran asing itu, jadi bukan CHC. Kalau pada akhirnya CHC naik apakah THC nya ikutan naik? ini yang harus diperjelas terlebih dahulu. Kalau ikutan naik juga ya otomatis biaya logistik nasional juga naik,” ujar Widijanto yang juga Wakil Ketua Umum DPP Asosiasi Logistik dan Forwarder Indonesia/ALFI.

Hal senada diutarakan Ketua Umum BPP Gabungan Importir Nasional Seluruh Indonesia (GINSI) Capt Subandi.

Capt Subandi, Ketum BPP GINSI

“Soal rencana kenaikan biaya CHC di Pelabuhan Priok itu belum terfikirkan oleh kami di GINSI. Apalagi kalau THC sampai naik kami sangat tidak setuju,” ujar Capt Subandi kepada Logistiknews.id pada Rabu (13/7).

Pengurangan Discount

Pandangan berbeda disampaikan Ketua Umum Dewan Pemakai Jasa Angkutan Logistik Indonesia (Depalindo) Toto Dirgantoro.

Menurut Toto, memang dahulu tarif CHC di Pelabuhan Priok itu sebelumnya US$ 93 dollar untuk ukuran 20 feet.

Namun, ungkapnya, pada 1 Januari 2006 CHC tersebut di berikan discount menjadi US$ 70 dan kemudian discount dikurangi lagi sehingga menjadi US$ 83.

Sehingga, imbuhnya, kalau sekarang ini akan dikurangi lagi discountnya berarti akan kembali lagi ke U$93/20 feet. Tetapi dengan catatan bahwa semua harus faham bahwa CHC tidak ada kaitannya dengan THC yang dipungut oleh Pelayaran asing.

Toto Dirgantoro Ketua Umum Depalindo

“Jadi sekalipun CHC disepakati akan ada penyesuaian, silahkan saja kalau sudah dikaji komprehensif dan memenuhi ketentuan yang ada,” ujar Toto yang juga menjabat Sekjen Gabungan Perusahaan Eksportir Indonesia (GPEI) kepada Logistiknews.id, pada Rabu (13/7/2022).

Dia menegaskan, karena CHC tidak ada kaitannya dengan THC maka Depalindo dan seluruh afiliasi asosiasi pelaku usaha dibawahnya akan tetap tidak menyepakati jika THC nya mengalami kenaikkan.

“Jadi THC tetap di US$ 95 per peti kemas 20 feet dan dokumen tetap di angka Rp.100 ribu. Itu tetap kita pegang karena CHC tidak ada kaitannya dengan THC. Kalau masih ada pungutan atau istilah surcharges di pelayaran asing pengangkut ekspor impor silahkan masukkan ke dalam ocean freight saja,” ucap Toto.(am)

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.